Pakatan Harapan Rakyat Sabah

Ahad, 22 Disember 2013

Abang Ipar Ku Ganas. Siri 11. 18 SX.

Suara Rakyat Suara Keramat
Pagi Ahad Pagi esoknya aku bangun awal nak mandi waktu biasa jam 5:30 pagi lah.. Aku pegi toilet dan buka pintu rupa rupanya abang ipar aku ada kat dalam . Selalunya kalau dia atau akak aku ada kat dalam mesti ada bunyi air tapi kali ini tak ada. Aku sangka kosonglah tak ada orang. Bila saja aku buka pintu tadi dia bogel habis sedang memegang ubat gigi. Dia kata lupa kunci pintu . Kata dia, tapi betul atau tak betul aku belum yakin lagi. Aku pun tak jadi masuk lah tunggu dia habis mandi. Dalam berapa minit di pangil nama aku dari dalam dia kata minta tolong ambilkan tuala dia kat kerusi yang betul betul tempat aku duduk memang ada tuala kot. Jadi aku ambil lah dan aku ketuk pintu dia buka terus pintu tu seluas luasnya jadi apa lagi aku nampak lah seluruh badan dia termasuk batang nya yang memang dah tegang. Aku tau dalam hati aku dia memang sengaja ni nak mempermainkan aku ni. Aku sangka abang ipar aku ni memang orangnya jenis "exhibitionis" ertinya tayang kemaluan sendiri. Lalu aku berikan tuala dia tapi dia lambat nak ambil dan dia pandang mata aku lama lama seolah olah dia sangka aku mencuri pandang kat batang dia. Pada saat itu aku takut kalau kalau akak dah bangun tidur atau tersempak dia dengan kami berdua. Nahaslah kalau gitu. Aku bilang kat abang ipar aku aku nak mandi tapi dia macam tak mau keluar dia tunggu kat dalam. Aku beri tuala dia tak ambil pun setelah aku cuba masuk dia keluar jadi badan aku tersentuh kat badan dia lalu tangan aku jugak tersentuh butuh dia jadi aku pun rasa geli kerana belum pun pernah sentuh atau pegang batang macam tu. Ini yang membuat aku tersipu sipu takut kalau kalau dia sangka aku yang sengaja. Aku rasa memang sah lah batang dia tu besar sangat. Aku pun pandang kat dia dia senyum terus aku pun senyum jugak. Petang Ahad Masa aku tolong cuci pinggan mangkok kat dapur akak Ijah aku tu di luar rumah mengemas dan menyiram bunga di halaman rumah. Sedang aku bersendirian membasuh pinggan tiba tiba datang abang ipar aku dari belakang , mengampiri aku seperti sengaja mau badannya bersentuhan dengan aku aku naik rimas olehnya. Bukan itu saja dia cuma memakai tuala mandi yang kecik dari pusat hingga paha atas. Aku rasa dia tak memakai seluar dalam.. Lalu dia berbisik di telinga aku dia kata,"Milah.. aku tau apa yang kau buat semalam kat toilet" "Buat apa?" aku kata sambil memandang matanya. "Apa yang kau nampak aku dan akak kau di dalam toilet. Aku sangka kau memang mengintai kami berdua katanya lagi. Secara terketar ketar aku menjawab " Aku cuma ingin tau saja lah kerana aku terdengar akak ijah mengerang saperti kesakitan saja. Jadi aku tengoklah dari celah celah lubang dan ingin nak tau" "Jadi kau tengok sampai habis lah apa yang kami buat" sambil tangan nya menyentuh bahu ku .Aku pun pura pura aku kata aku cuma ternampak akak ijah sedang ambil air dalam bekas aja. Lain lain aku tak nampak. " Ia kah! Itu je yang kau nampak?" Aku mengangok saja."Milah ! aku pun nak terus terang dengan kau jugak Sebenarnya aku dah lama mengendap kau mandi tiap tiap pagi lagi dari lubang tu jugak" katanya sambil menjeling manja kat aku. "Aku tak tahan lagi dari kampong pun aku dah cuba nak cari peluang nak tengok kau mandi tapi kau pakai kain kemban saja. Jadi kebetulan nii.. kau kat rumah aku, jadi tak lah aku nak lepas peluang ni." Katanya sambil duduk di kerusi meja makan. Dah sah lah aku yakin abang ipar aku ni orang nya "exhibitionis " dia duduk kat kursi pun kakinya membangkang dan nampak kepala penisnya , aku pun pura pura tak nampak.> "Hei! Sampai hati abang mengendap milah mandi. Apa yang ada pada milah.?" Kata ku sambil membasuh pinggan. "Engkau punya badan seksi lah milah" katanya sambil berdiri semula dan menghampiri aku lagi. "Akak Ijah ada ,abang tak puaskah?" kataku. "Bukan soal kakak you tapi semasa aku mengendap hari pertama aku tengok kau suka cuci bulu pukimu dengan shampoo. Dan sambil satu tangan meraba buah dada mu dan aku memang suka dengan bulu pukimu yang jarang tu." Kata abang ipar ku sambil tangannya meraba butuhnya lagi.. Aku cuma melirik mata ku sekali sekala saja maklumlah kalau di layan lain macam abang iparku ni. . Kalau lah bukan pasal aku mengendap mereka belum lah aku tau yang aku pun dah di endap olehnya."Dah berapa lama abang mengendap saya mandi?" aku minta penjelasan. "Dari hari pertama kau datang ke sini kerana aku tau kau masih virgin kan? Katanya sambil batang nya di urut urutnya di depan aku. Aku pun tengok tengok lah kiri dan kanan kalau kalau akak Ijah sudah masuk .Tetapi akak Ijah masih di luar sana menyiram bunga pudingnya yang mungkin layu. "Milah! " "Ya.."kata ku sambil mata ku melirik lagi kebawah meja di mana tangannya mengancak butuhnya di tariknya perlahan lahan kadang kadang matanya melihat kebawah.. "Milah ! boleh tak" "Boleh apa? " kataku . Dia mula berdiri dan mendekati aku. " Aku mau .." mulutnya terketar ketar tapi nampaknya seperti orang yang hendak merunding sesuatu dan tangan nya mulai menjalar ke pahaku. Aku pun yang sebenarnya tak lah memakai panties kerana aku tadi baru saja bersin yang tak berhenti henti sehingga mengeluarkan air kencing yang sedikit jadi aku bukak lah panties aku kat toilet tadi sebelum aku nak cuci pinggan ni tadi. Aku cuma memakai mini skirt aja yang berwarna cream. Tangan abang ipar ku tu liar sangat dan terus memegang punggung ku yang montok . Di raba raba nya kedua dua punggungku." Hei Milah ! engkau tak pakai panties kah? Tak sangka kenapa begini .?" "Milah ..milah sebenar nya memang pakai. Tapi? " "Tapi pasal abang kah" "Bukan! Bukan" "Aku tau engaku nak tunjuk kat aku kerana tadi pagi aku kasi tengok kat milah kan? Kata abang ipar ku sambil tangan nya dah sampai kat belahan puki aku. Tangan nya sudah hampir kat kelantit aku jadi kaki aku terbangkang lah sedikit kerana ke gelian. Mata aku menjadi layu saperti layunya bunga puding yang akak Ijah siram tadi. Aku pun bangkang sedikit lagi memberi laluan tangan abang iparku itu lebih aktif lagi . sambil abang ipar aku main main kelantit aku É aku pun memastikan akak Ijah masih di luar rumah. Aku nampak dia tetapi dia tak nampak aku dan abang Jamal . Window kat dapur ini jenis nya gelap jadi apa apa yang kami lakukan di dalam tidak nampak oleh akak Ijah."Milah ! aku nak jilat pukimu . Bolek tak? "Tersentak aku dengan permintaannya . "Akak Ijah kan di luar sana tu." Kataku memberi alasan menolak keinginannya. "Aku kunci pintu dulu..o.k!" kata abang iparku. Sambil menuju ke pintu dapur. Aku seperti ternganga saja seperti mengia kan saja keinginannya. Selepas abang ipar ku telah mengunci pintu dapur tadi lalu mendekati ku meramas bah dadaku dari belakang kebetulan aku cuma memakai baju t shirt."Milah.. buah dadamu besar "bisik abang ipar ku. "Memang aku dah agak kau senghaja tak pakai panties kerana aku bukan? Diulanginya lagi kata katanya ditelingaku. " Milah dah bilang bukan senghaja tapi milah nak mandi jadi tak lah payah milah nak pakai yang baru." Kataku untok meyakinkan nya."O.k ! O.k lah aku percaya sudah" katanya sambil tangan nya menyusur kebawah mencari pukiku yang dari tadi sudah basah. "Boleh tak aku nak jilat pukimu milah" bisiknya sekali lagi . "Milah malu lah.. milah belum pun pernah dengar kemaluan boleh dijilat" kataku sambil meramas butuh nya yang sudah terkeluar dari belahan tualanya. Aku menjadi hairan kenapa abang ipar aku ini berani cuba curang kat akak Ijah. Aku pasti mungkin akak Ijah ada memberitau yang aku dan akak Ijah tak berapa ngam atau tak berapa mesra jadi abang ipar aku ni take advantage kat aku. So jadi nya aku tak payah report kecurangan abang ipar aku niÉ.pasal kalau aku report kat akak aku jadi rumah tangga diaorang ni porak peranda atau aku terpaksa balik kampong semula. Peluang aku nak cari kerja dan tinggal kat rumah akak aku ni gelaplah. So buat sementara ni aku carry on sajalah kerana abang ipar aku pun memang ada perancangan juga..kaki curang."Milah!.. sudah habiskah kau cuci pinggan tu . Marilah masuk!" Masuk kat mana kataku sambil melepaskan tangannya yang cuba membuka zip mini skirt aku. Abang ipar aku macam tak sabar lalu menarik tangan ku dan kami masuk kat bilik dia. Pintu bilik tak di tutup rapat supaya kalau kalau suara akak Ijah memangil dapat kedengaran dari dalam..Abang ipar ku ini memang pintar orangnya. Tuala yang dipakainya di lepaskannya dan bogel habislah dia. Tangan nya menarik tangan ku supaya aku dapat menyentuh nya."Milah ! mainlah butuh abang ni. Cuba hisap kepalanya" katanya sambil dia duduk di sisi katilnya. Aku seperti orang bodoh pun ikut keinginannya dan mengilat kepala butuhnya perlahan lahan. Memang ini adalah first timer aku. Di tariknya kepala aku supaya lidah dan mulutku terus mengulum kesemua kepala dan batang batangnya masuk hingga menyentuh tonsil aku , jadi aku pun seperti mau kan muntah.Selepas lima minit aku mengulum dan menghisap butuhnya aku disuruhnya duduk menyandar di tepi katil dan membangkang kedua kaki ku. Setelah aku membangkang kedua kaki ku dia terus menyentuh pukiku yang dari tadi sudah basah di mainnya kelantitku perlahan lahan dan tangan nya yang basah itu di hisapnya seperti orang yang kenikmatan."Abang! Milah masih dara lagi. Janganlah buat macam ni " kataku merayu ."Abang cuma nak jilat kelantit milah saja" "Aaahh.. bau puki Milah harum lah, enak" kata abang ipar ku seperti memuji saja. "Puki akak Ijah enak tak ? kataku ." Sama sama enak tapi bulu dia lebat sangat ." Abang iparku ini cuba membandingkan puki aku dengan akak Ijah.kalau lah akak Ijah tau hal ini nahaslah aku. "Milah ! abang cuma nak jilat saja tapi tak bernai nak pantat milah. Cuba kita tukar posisi kita main 69 boleh tak? Aku jadi tergemam macam mana posisi 69 ni. Kan aku masih dara ni..tak tau lah hal teknik ni."Gini Milah,Milah terlentang dulu jadi abang naik atas badan milah"Teknik ni yang di katkan 69 , muka dan mulut aku betul betul kat butuh dia dan puki aku betul betul kat mulut dia. Aku bangkang lah seluas luasnya paha aku jadi lidahnya yang panjang itu memainkan kelantit aku jugak . Aku tak tahan lah apabila kelantit aku di main dan di kulumnya. Peranan aku lagi dahsyat , butuhnya yang menegang itu betuk betul menunjam kat mulut aku Ésusah bernafas aku olehnya tapi aku hisap jugaklah dengan penuh nikmatnya butuhnya ni tangan aku ni mengenggam penuh punggung nya yang berisi. Tapi dia bangkangkan pahaku dan dirikan keatas lalu mudah lah dia mengilat puki aku secara begini. Aku tak tau lah kenapa abang ipar aku ni.. suka oral sex.Setelah aku dan abang ipar ku membuat berbagai tekni oral sex aku jadi keletihan dan aku minta diri dulu hendak ka toilet. Aku pun membasuh puki aku dan terus mandi. Dalam aku mandi abang ipar aku sekali lagi masuk ke toilet jadi di sni lah lagi kami ber-oral sex lagi. Mula mula dia ambil shampo dia gosok gosok puki aku dengan shampoo tu..pas tu aku pun naik suk dan buih shampoo yang lekat di puki aku tu aku ambil dan gosok gosokkan kat butuhnya jugak. Pelahan lahan aku pegang butuhnya lalu aku siram sikit butuh tu dengan air lalu aku hisap sepuas puasnya hingga biji nya jugak aku kulum dan hampir 5 minit lepas tu air mani dia merancit ke muka aku tekan lagi kepala butuh nya dan habis lah keluar air maninya. Suara Pakatan Rakyat Sabah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Pemilik Blog Tidak Bertanggung jawab Dengan Ulasan Yang Berbau Hasutan